Ketika Cahaya Hidayah Menerangi Qolbu (Mualaf #2)


 DR. NAJAT      (Liku-liku dokter Hindu yang masuk Islam dan melayani komunitas Muslim tanpa pamrih)

Dr. Najat dilahirkan, dibesarkan, dan mendapatkan pendidikan di India. Ia datang ke Windsor, Kanada untuk melanjutkan studinya ke tingkat Pasca-Sarjana. Saya tidak menuliskan nama aslinya karena begitu

panjang dan sulit diucapkan. Dari nama aslinya itu saya bisa mengetahui bahwa ia berasal dari keluarga Hindu yang taat yang menamakannya dengan nama khas Hindu. Ia memperoleh pendidikan agama yang sangat ketat, dan ia terapkan ajaran agamanya dengan sungguh-sungguh sejauh kesanggupannya selama ia menetap di India. Di Universitas Windsor ia berhadapan dengan interaksi berbagai gagasan dan aneka budaya yang berjalan begitu sehat. Sebagaimana para mahasiswa yang lain, ia pun berpikiran terbuka. Ia ingin menjadikan hidupnya penuh makna bagi dirinya sendiri. Akibatnya, ia tidak merasa nyaman dengan gagasan dan penerapan ajaran Hindu yang dianutnya. Maka mulailah ia mempelajari kitab Injil Kristiani. Ia pun merasa ajaran ini lebih memuaskan akalnya daripada agama yang sejak semula diyakininya. Maka iapun menerima ajaran kristiani sebagai keyakinan barunya, ia jalani dengan tulus-hati hingga setahun lebih. Namun kemudian ia merasa tidak memperoleh puncak pemuasan ruhaniah atas pencarian dalam dirinya. Mulailah ia melirik Islam dan menggali Ideologi Islam. Perang batiniah religius pun berlangsung dalam dirinya, bersamaan dengan berjalannya kegiatan studi doktoralnya di bidang Rekayasa Teknologi.

Kampus-kampus perguruan tinggi di Kanada menyuguhkan suasana unik dalam kebebasan memilih dan menjalani pilihan masing-masing individu. Adakalanya, perdebatan yang membangun sikap saling

pengertian pun diselenggarakan antara para ulama/sarjana Yahudi, Kristen (Nasrani), dan Muslim, dalam suasana yang amat sehat. Maka terbukalah pintu pengetahuan bagi banyak orang yang selama ini terkungkung oleh pendapat pribadinya. Dan, Najat pun mempelajari lebih banyak lagi perihal

Islam dari berbagai sumber. Ini membawa cakrawala kesadarannya untuk cenderung memilih Tuhan Yang Esa ketimbang beribadah kepada bermacam-macam ‘tuhan’. Didalam Islam, ia menemukan keajegan/konsistensi dan kesinambungan logis daripada semua ajaran yang lain. Maka ia pun memeluk Islam dan memilih nama Najat sebagai nama islaminya. Semoga Allah SWT memelihara keIslamannya, mengingat bahwa masuk Islam itu sangatlah mudah sementara tumbuh-kembangnya pemahaman ajaran Islam didalam diri seringkali berlangsung begitu lambat. Najat menyadari bahwa untuk menerapkan Islam secara tulus-ikhlas adalah dengan jalan ia menikah sesegera mungkin. Keinginannya ini dengan cepat terkabul. Ia menikah dengan seorang gadis Muslimah terpelajar yang berasal dari keluarga terhormat di Windsor. Upacara pernikahan mereka berlangsung di Masjid Windsor. Najat bukan hanya telah lulus dalam kehidupan berumah-tangga, karena pada waktu itu ia pun telah lulus dari Universitas Windsor dengan meraih gelar doktoralnya.

 

Selanjut DR. Najat pun berusaha mendapatkan pekerjaan. Ia mendapat tawaran istimewa dari Ford Company di Detroit. Iapun menerima tawaran itu dan bersama keluarganya ia berpindah ke Farmington Hills, sebuah kawasan permukiman di pinggiran Detroit. Sebuah masjid baru dibangun di wilayah ini, namanya Tawheed Center of (Pusat Tauhid) Farmington Hills, Michigan. Di masjid inilah beberapa kali saya bertemu dengannya. Suatu hari, saya bertanya kepadanya perihal kemampuannya membaca Al-Qur’an dalam tulisan aslinya, yakni huruf Arab. Betapa terkejutnya saya mendapati kenyataan

bahwa seorang Najat yang begitu berbakat belum bisa membaca Al-Qur’an dalam bahasa Arab. Alasannya sudah jelas, banyak umat Muslim yang tidak sanggup meluangkan waktu untuk membimbing orang lain mempelajari Islam dengan pola orang per orang. Jika terus menerus demikian, banyak orang yang berkemauan belajar menjadi telantar ataupun kecewa. Tanpa pengorbanan waktu pribadi akan sangat sulit mencapai kemajuan dalam hal apapun. Ungkapan keprihatin sebatas kata takkan bermanfaat. Saya pun terang-terangan bertanya kepada Ny. Najat, “Mengapa anda belum mengajarkan abjad Arab kepada suami anda, sedangkan anda berdua telah beberapa tahun menikah ?” Namun ia tidak bisa memberikan jawaban yang memuaskan. Maka saya katakan kepada DR. Najat, “ Mari kita buat kesepakatan. Luangkan waktu anda empat akhir pekan bersama saya, maka saya jamin anda akan mampu membaca Al-Qur’an. Insya Allah (dengan perkenan Allah SWT)!” Kami pun sepakat untuk bertemu di Tawheed Center selama beberapa jam seusai shalat Subuh. Sebuah kejutan yang menggembirakan terjadi, setelah berlangsung empat akhir pekan, DR. Najat telah bisa membaca Al-Qur’an dalam bahasa Arab. Hal ini membangkitkan semangat para pembelajar potensial yang lain. Banyak saudara-saudara Muslim yang mulai menerima murid baru dengan pola orang per orang (satu murid satu pembimbing). Kami pun

dikagetkan oleh seorang Doktor Medik (bergelar ‘MD’) kelahiran Amerika pun bergabung dalam kelompok bimbingan sebagai murid baru. Kegiatan pagi hari ini seringkali dilanjutkan dengan sarapan bersama di Masjid. DR. Najat telah bisa membaca berbagai surah dari Juz terakhir Al- Qur’an. Namun ia masih memerlukan guru yang lebih baik daripada saya. Seorang akhi (saudara muslim lelaki) asal Syria yang berusia lebih tua dari saya; Syeikh Al-Atasy; bersedia mengajar DR. Najat secara privat. Ia pun

mulai bisa menikmati pembacaan Al-Qur’an setelah belajar cara pengucapan yang benar dari seorang guru berpengalaman yang mampu berbahasa Arab. Baik Syeikh Al-Atasy maupun Najat, amat menyukai

kegiatan mereka ini dan menambahkan waktu belajarnya menjadi setiap hari sesudah shalat Subuh selama sekitar satu setengah jam. Seusai belajar Najat langsung berangkat dari masjid menuju tempat kerjanya. Sepulang bekerja ia membawa serta keluarganya mengikuti jama’ah shalat Isya’ di Masjid.

 

Syeikh Al-Atasy dan Akhi Najat sangat mementingkan kelangsungan pembelajaran Al-Qur’an yang mereka lakukan. Ketika musim dingin tiba, Detroit mengalami musim dingin yang sangat buruk. Mereka bersusah payah menembus salju dan hujan badai demi tak terlewat seharipun untuk belajar. Syeikh Al-Atasy begitu bangga dengan muridnya. Ia suka mengatakan kepada saya, “Pengucapan bacaan Najat sudah lebih baik daripada anda.” Najat tidak hanya bagus sekali dalam membaca Al- Qur’an, iapun sanggup membaca Al-Qur’an dari manapun anda membukakan untuknya Kitab Al-Qur’an. Ia juga mulai membaca tafsir Al- Qur’an yang ditulis dalam bahasa Inggris. Dengan demikian ia telah mulai mengapresiasi ayat-ayat Al-Qur’an beserta maknanya secara keseluruhan. Tidak berhenti sampai disini, ia pun mulai menghafal Al-Qur’an. Terakhir kali kami berjumpa, ia telah menghafal setengah dari Juz terakhir Al-Qur’an (Juz ‘amma). Betapa sulit mendapat sukarelawan untuk kegiatan lingkungan. Sebagian besar orang asyik melemparkan kritik ataupun membesarbesarkan hal kecil yang mereka telah lakukan. DR. Najat-lah yang tanpa banyak bicara ataupun keinginan menonjolkan diri di depan saya, telah menjadi relawan untuk menjalankan hubungan kemasyarakatan Masjid. Seringkali ia membukakan pintu Masjid untuk shalat Subuh meskipun ia bertempat tinggal paling jauh jaraknya dari masjid. Ia menyingkirkan salju dari jalan setapak dan lorong menuju pintu utama masjid, menaburi permukaannya dengan garam agar orang yang lewat tidak jatuh terpelanting yang bisa berakibat patah tulang. Pelayanan yang diberikan

Najat ini adalah hal pokok dan teramat penting bagi komunitas kami. Sebab, setiap orang yang cidera akibat terjatuh di area Masjid dapat dengan mudah mengajukan tuntutan akibat menderita kerusakan yang besar. Sebagai akibatnya, perusahaan asuransi akan menolak memberikan jaminan pertanggungan atas tempat umum seperti ini. DR.Najat juga membantu penyelenggaraan Sekolah Islam Akhirpekan di Masjid. Maka iapun bertugas untuk membuka lagi masjid sebelum waktu Dzuhur, dan menyingkirkan salju, menaburkan garam, sebelum para guru dan murid berdatangan. Menjadi penarik dana pendidikan sekolah kepada para orangtua murid bukanlah pekerjaan yang menyenangkan, inipun dikerjakannya tanpa mengusik siapapun. Ia juga suka berbelanja makanan ringan untuk dibagikan kepada anak-anak. Ia

bersihkan sendiri dapur masjid dan dicairkannya pula bunga-es didalam kulkas secara berkala.

Suatu malam, saya menutup masjid seusai shalat Tarawih. Semua jama’ah telah meninggalkan masjid. Saya padamkan lampu-lampu diberbagai tempat satu demi satu. Sampai di tempat wudhu jama’ah lelaki,

betapa terkejutnya saya melihat DR. Najat sedang membersihkan kamar kecil. Ada enam kamar kecil di tempat itu.

 

Saya pun berterima kasih kepadanya. Ia hanya tersipu dan tersenyum kecil kemudian berusaha

mengalihkan pembicaraan, ini menunjukkan bahwa menurutnya bukanlah hal yang luar biasa bahwa ia membersihkan kamar kecil. Mungkin karena ia mengenal dengan baik pepatah urdu berikut ini,

‘Keikhlasan pengabdian kepada Allah SWT bukanlah urusan perdagangan. Maka hendaklah jangan berharap untuk mendapatkan penghargaan, karena yang demikian itu akan melunturkan semangat

keikhlasan.’ Akhi Najat tidak membatasi dirinya pada kegiatan didalam masjid saja, Lahan sekeliling masjid terbentang lebih dari 2.5 acre (hampir 1.2 hektar). Dan Najat mengerjakan pemupukan lahan yang berumput setiap tahun. Ia beli sendiri pupuk dan pembasmi hama dengan uang pribadinya,

sebagaimana juga ia membeli garam untuk ditaburkan dimusim salju. Ia rendah hati dan masih muda usia. Menebang pepohonan yang telah mati di sekeliling masjid dikerjakannya juga. Kami sangat menghargai pelayanannya selama Bulan Ramadhan dimana biasa diselenggarakan acara jamuan makan (buka puasa) bersama seminggu sekali. Ia membantu masing-masing penyaji dalam mempersiapkan jamuan makan dan menyajikan kepada tamu lelaki dan perempuan. Ia operasikan sendiri mesin penyedot debu (vacuum cleaner) membersihkan masjid hampir setiap usai jamuan makan. Ia lebih suka mengerjakan sendiri semua pekerjaan yang perlu dikerjakan, daripada meminta atau menghimbau orang lain. Ia bekerja-sama dengan para relawan lainnya mengatur dan menyajikan minuman lezat kepada jama’ah seusai melaksanakan shalat Ied. Ia membina hubungan yang sangat erat dengan para warga di lingkungan kami. Biasanya, ia juga mengundang banyak keluarga ke rumahnya untuk mencicipi makanan ringan maupun

jamuan makan setelah penyelenggaraan shalat Ied. Dilakukannya hal itu dari tahun ke tahun, dan tanggapan dari warga pun sangat menggembirakan. Karena itulah, hal pertama yang saya lakukan setelah

menyampaikan khutbah Ied adalah segera berkunjung ke rumah akhi Najat untuk menghibur diri saya dengan makanan-makanan yang serba lezat. Semoga Allah SWT melimpahkan ganjaran kepada akhi Najat sekeluarga atas keajegan dan ketulusannya memberikan pelayanan. Suatu hari saya bertanya kepada akhi Najat, “Pengetahuan anda perihal Al-Qur’an dan Islam cukup memadai. Bagaimanakah sesungguhnya perasaan anda terhadap ajaran Islam?” DR. Najat menjawab, “Dari lubuk hati saya yang paling dalam, saya katakan sejujurnya, saya sangat terpuaskan. Tidak pernah saya sepuas ini ketika saya menganut Kristen maupun Hindu.

 

Saya mendapati Al-Qur’an memberikan dampak yang sangat melegakan akal dan kalbu saya.”

Kini akhi Najat bahkan sesekali menjadi Imam shalat. Nyatalah disini tidak terdapat hirarki didalam Islam. Siapapun yang berpengetahuan baik dan bertaqwa bisa menjadi pemimpin dalam pelaksanaan bermacam pelayanan Islam. Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an:

 “… Sesungguhnya yang paling mulia diantara kamu disisi Allah adalah yang paling bertaqwa…” (Al Hujuraat:13). Dalam Islam seorang yang taqwa boleh menjadi pemimpin tanpa membedakan warna kulit,

kelompok, asal geografis maupun kebangsaan.

About qolbussalam

perjuangan adalah seni kehidupan

Posted on 07/12/2011, in Kisah Mualaf and tagged , , , , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: